If it is true and will be better that I have to go, I will go

Wednesday, 17 June 2009

Salah satu dari banyak hal yang gue takuti adalah, mengambil keputusan. Yak! Bukan masalah percintaan juga yaa, walaupun memutuskan pernah, diputuskan juga pernah hehe kan curcol deh mulai. Kadang gue mikir, satu-satunya alat doraemon yang paling ingin gue miliki adalah mesin waktu selain pintu ke mana saja dan kantongnya :);) (satu-satunya kok banyak?)

Waktu itu gue pernah baca di blog nya Miss Novi tentang temen gue Gerry Julian yang bilang kalo aja kita bisa minta satu permintaan ke Tuhan dan bakal dijawab eh apa itu gue lupa, pokoknya Gerry bilang dia pengen tahu kapan bokap-nyokapnya meninggal. Setelah ditanya buat apa, dia jawab, supaya dia bisa tahu dan ngerencanain kapan waktu yang tepat buat membahagiakan orangtuanya dia. Ngga heran, he is being the most influencing man for the rest of my friends.

Gue baru belajar mengenai apa yang namanya "trade off" pas gue kuliah sekarang. Dulu gue mengenalnya dengan sebutan "sacrifice". Tapi gue rasa itu kurang cocok, karena segala hal yang kita ingin dapatkan ngga hanya butuh pengorbanan, tapi juga ada banyak hal dan nilai yang ada pada diri kita atau yang semestinya bisa kita miliki tapi harus kita tukar. Loh loh apa sama ya? Hahahaha padahal gue udah mencoba untuk YES YOU ARE RIGHT tapi kok kayaknya JEDENG JEDENG agak rancu ya hehe. Ngga klimaks nih, padahal pengen ditutup dengan kosidahan permainan rebana yang berarti menandakan bahwa kalimat yang membahana pengaruhnya udah diutarakan halaaaah.

Baiklah, gue mencoba untuk kembali serius.
Gue kayak kendaraan bermotor yang ada di persimpangan jalan, terkadang kita butuh menunggu dulu lampu merahnya sampe lampu ijo udah mulai hidup. Terkadang juga kita butuh polisi pengatur lalu lintas supaya ngga terjadi tabrakan. Atau, sempetin beli peta jalan sebentar sama yang dijual abang-abang di perempatan. Semua itu dengan tujuan yang sama, supaya bisa berjalan dengan lancar. Kalo buat orang yang ngga visioner kayak gue, yang penting patokan dan jalannya ngerti dan lancar dulu deh, urusan sampe atau ngga nya ya urusan berikutnya kalo udah sampe di pengkolan manaaaaaa gitu.

Gue pernah trauma dengan apa yang namanya solat istikharah. Astafirughllah alhadzim, sebetulnya ngga jadi trauma yang mendalam karena gue belajar dari itu semua. Tapi ternyata, kali ini gue sangat membutuhkannya. Waktu itu gue mikir, kok kayaknya manusia jahat banget karena inget Tuhan di saat lagi butuh doang, apalagi yang namanya butuh jawaban. Tapi gue memang tidak memungkiri, toh jawaban dari segala jawaban itu memang ada di Tuhan. Cuma ya bukan berarti kita ngga nginget Tuhan di saat kita senang juga. Ya sudahlah, biarkan Dia yang menilai bagaimana sikap kita ke dia.

Gue selalu berdoa supaya gue bisa mengambil keputusan yang terbaik, terbaik ngga hanya buat gue, tapi juga buat orang-orang di sekitar. Doakan ya, amin ya robbal alamin.

6 comments:

Lia's Thursday, June 18, 2009 9:56:00 am  

AMIN :)

Uchal Saturday, June 20, 2009 11:18:00 pm  

ask your heart everytime you make decision. because heart never lie. *HALAH*

missgaluh Saturday, July 04, 2009 11:03:00 am  

wakakakaakakakakkkk

Bagus Arya Wirapati Sunday, July 12, 2009 11:36:00 am  

Prof. Subroto? The door will always open..

Smoga nanti klo kita uda jadi orang, kita serendah hati beliau...

Amin..

z Friday, July 24, 2009 2:21:00 am  

Keputusan untuk tak pergi ke India juga sulit, kan, ya? Tapi, penjelasanmu ttg kenapa ga jadi ke sana seperti yg kubaca di posting terbarumu itu "keren".

MAYANG! Saturday, July 25, 2009 12:16:00 pm  

LIA : hehehe thanks lio
KAK UCHAL : iya kak ini menggunakan voice within, benar2 dari hati hehehe
MBAK : ape lu?
KAK ROY : ya ampun itu ucapannya dia bener2 bikin nyosss bgt deh kak, amin
BANG ZEN : iya sulit, hehehe terimakasih bang!

  © Mayang Rizky The Remedy by Mayang Rizky

Back to TOP